Header Ads

TERKINI ! SAH ! 6 Sekeluarga VVIP Maut Dikurung ! Allah... Allah... KEJAMNYA !

loading...

Jakarta: Enam sekeluarga, termasuk dua kanak-kanak maut selepas dikurung sehari semalam bersama lima lagi yang selamat dalam sebuah bilik air kecil di sebuah rumah di Pulomas Utara, Pulogadung, Jakarta Timur di sini.

TERKINI ! SAH ! 6 Sekeluarga VVIP Maut Dikurung ! Allah... Allah... KEJAMNYA !
TERKINI ! SAH ! 6 Sekeluarga VVIP Maut Dikurung ! Allah... Allah... KEJAMNYA !

Keenam-enam mangsa itu dipercayai meninggal dunia awal pagi tadi, akibat sesak nafas kerana kekurangan oksigen selepas dikurung sejak pagi semalam dalam bilik air seluas 1.5 meter lebar dan 1.5 meter panjang itu.


ARTIKEL MENARIK:
1. Akibat curi basikal, 2 pelancong Australia menerima nasib yang sangat MALANG

2. Dua Beradik Kembar Dipaksa Minum Arak Dan Dirogol Beramai-Ramai Hingga Mati

3. VIDEO: INNALILLAH.. Anak Ini Di Semb3lih, Hanya Karena Namanya Aisyah Binti Abu Bakar

4. TENGOK Hadith Ini!!! Aleppo dan Syria adalah Petanda Kiamat akan Tiba tidak Lama Lagi.. MOHON KONGSIKAN YA...

5. 10 GAMBAR PENYIKSAAN KANAK-KANAK DI KOREA SELATAN YANG SELAMA INI DISEMBUNYIKAN. Dalam Tv semua ada K pop, Tapi Hakikat, Inilah keadaan yang sangat menyedihkan kanak-kanak di korea


Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Polis Residen Jakarta Timur Sapta Maulana berkata, semua yang maut dan selamat itu ditemui sekepas polis menerima laporan mengenai kejadian itu pagi tadi.

"Kesemuanya sebelas orang dikurung perompak dalam bilik air yang kecil dan pintu bilik air itu dikunci dari luar sejak Isnin," katanya dipetik media dalam talian tempatan hari ini.

Beliau berkata, kejadian itu hanya disedari hari ini oleh seorang saudara perempuan mereka yang mengunjungi rumah berkenaan pagi tadi.

Katanya, saudara mereka, Sheila Putri yang kebetulan mengunjungi rumah itu kira-kira 10 pagi, terkejut apabila pintu pagar dan pintu rumah berkenaan terbuka luas dan apabila masuk, terdengar suara orang menjerit meminta tolong.

Sheila Putri menghubungi polis meminta bantuan dan sebaik polis membuka pintu bilik air itu, enam mangsa sudah meninggal dunia.

Lima lagi dikejarkan ke hospital kerana lemah serta luka melecet akibat terpaksa berhimpit dalam bilik air itu.

Katanya, mereka yang maut itu ialah tuan rumah yang juga seorang arkitek dikenali sebagai Dodi Triono, 59, dua anak perempuannya Diona Arika Andra Putri, 16, dan Dianita Gemma Dzalfayla, 9, dua pemandunya berumur 40-an dan seorang lelaki dipercayai anak teman Dodi.

Mereka yang cedera dan dimasukkan ke hospital ialah seorang wanita dikenali sebagai Emi berumur 41 tahun, seorang lagi anak perempuan Dodi bernama Zanette Kalila Aazaria, 13, dan tiga pembantu rumahnya Fitriyanim, Windy dan Santi berumur antara 22 dan 23 tahun.

Polis setakat ini belum mengesahkan barangan yang telah dirompak dan masih meneruskan siasatan serta mengumpul bukti.


9876.png

98762.png

98763.png

98764.png

98765.png
89.png

892.png

893.png

6 sekeluarga maut 5 cedera dalam pembunuhan rompak di sebuah rumah mewah Pulomas jakarta timur,6 sekeluarga berkenan dipercayai dibunuh dengan cara disumbat dalam bilik mandi gelap tanpa ada lubang udara.

Mangsa meninggal adalah Ir Dodi Triono (59) yang merupakan seorang arsitek serta dua puterinya Diona Arika Andra Putri (16) dan Dianita Gemma Dzalfayla (9); Amel, rakann Gemma; serta dua pemandu bernama Yanto dan Tasrok.

Sementara mangsa hidup adalah Emi, Zanette Kslila Azaria, Santi, Fitriani dan Windy.

Menurut sumber 6 orang maut dengan cara direndam dalam thup mandi sebelum dikurung, dalam ruangan itu bersama 5 lagi mangsa hidup.

Kejadian dan perampokan itu diketahui setelah Sheila Puteri ahli keluarga yang berkunjung kerumah itu mengadukan kejadian kepada pihak polis sekitar jam 09.25 pagi bahwa terjadi satu perampokan dirumah mewah yang mereka duduki.


Dianita Gemma Dzalfayla (9) bersama kakaknya Zanette Kalila Azaira 13


Pihak polis yang terus kelokasi kejadian mendapati bilik mandi terkunci dari luar dan menemukan 11 orang di dalamnya 6 orang sudah meninggal manakala 5 lagi masih hidup dalam keadaan cedera.

Bagaimanapun hingga kini Polda Metro Jaya, Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan perompakan dan pembunuhan tersebut dilakukan oleh sekumpulan lelaki,hingga kini pihaknya masih lagi mengembangkan siasatan dan cuba untuk meminta keterangan dari mangsa yang selamat.

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
Loading...

No comments

Powered by Blogger.