Breaking News

Cabut gigi geraham Bawa maut

loading...

Siapa sangka hanya kerana hal kecil dan tidak dianggap berbahaya seorang remaja cantik berusia 17 tahun terpaksa menderita selama hampir dua tahun sebelum menghembuskan nafas terakhir semalam 13/17 jawa tengah.

Cabut gigi geraham Bawa maut
Cabut gigi geraham Bawa maut

Puteri Asih gadis malang Yang telah mengidap Tumor Ginggiva akibat tersalah cabut gigi geraham.

ARTIKEL MENARIK:
1. Bayi 2 Bulan Hampir Kehilangan Ibu Jari Selepas Rambut Ibu Terlilit Tanpa Disedari

2. Bodyguard Dipukul Samseng Jalanan Di Kepala, Terima 9 Jahitan

3. Jumpa mayat bayi merengkuk dalam tandas

4.  Sayu : 14 jam sebelum maut kemalangan .. Jururawat sempat habiskan masa melayan anak-anak (12Gambar)

5. Mayat wanita mengandung & tiga budak ditemui terapung



loading...

Ahli keluarga mendedahkan pada awalnya anak kedua mereka itu mengalami sakit gigi geraham,ketika membuat pemeriksaan di klinik kesihatan doktor menyarankan agar gigi anak mereka itu segera dicabut.

Akan tetapi selepas beberapa minggu dicabut, gigi disekitar juga turut tanggal satu per satu

Sejak daripada itu hidung puteri tidak berhenti mengeluarkan ingus,pipinya pun semakin hari semakin membengkak dan menimbulkan bencolan kecil dan keras seperti bisul.

Bulan berganti, tubuhnya yang dulu kuat, berisi, penuh dengan senyuman berangsung mengecut dan mengering hingga ia tidak bisa berjalan seiring dengan senyumannya yang kian memudar dan pucat.

Hampir dua tahun menderita penyakit itu,puteri terpaksa melakukan terapi sekali dalam 3 hari ,terakhir keadaan semakin sukar apabila keadaan ekonomi keluarnya semakin menipis.

Pada pertengahan bulan Januari lalu Puteri hendak menjalani pembedahan laser,akan tetapi pihak hospital menunda pembedahan karena pembengkakan dan benjolan yang baru sebulan itu kelihatan seperti tumor ganas.

Selepas membuat pemeriksaan penyakit tumor yang diderita puteri rupanya sudah berubah menajadi kanser tahap 4.

Dengan tubuh yang tidak stabil benjolan di pipinya terpaksa dipecahkan,sejak daripada itu badan puteri menjadi panas,bekas benjolan berkenan juga selalu mengeluarkan darah dan nanah.

Sejak seminggu lalu keadaan puteri semakin teruk hingga gadis malang itu meninggal dunia di hospital besar Prof. Dr. Margono Purwokerto semalam.



















Kredit -  Eberita.org.

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
loading...
loading...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

No comments