Header Ads

Inilah Kisah Pembunuhan Junko Furuta. Kisah Pembunuhan Yang Paling Kejam Di Dunia

loading...

Ini adalah kisah benar yang berlaku di Jepun. Pada 22 November 1988, seorang gadis berusia 16 tahun bernama Junko Furuta telah diculik oleh empat orang lelaki.

Inilah Kisah Pembunuhan Junko Furuta. Kisah Pembunuhan Yang Paling Kejam Di Dunia
Inilah Kisah Pembunuhan Junko Furuta. Kisah Pembunuhan Yang Paling Kejam Di Dunia

Furuta kemudian diseksa dengan cara yang paling kejam dan akhirnya mati selepas 44 hari menderita kesakitan yang tidak tertanggung.

ARTIKEL MENARIK: Inilah 10 Kes Jenayah Paling KEJAM Dalam Sejarah Malaysia ! Jangan TERKEJUT Dengan No.8 Tu !

loading...

Ketika kejadian, gadis kelahiran wilayah Misato, Saitama, Jepun ini sedang dalam perjalanan ke tempat kerja. Saat itulah empat samseng remaja tiba-tiba muncul dan menculik beliau. Kumpulan penjenayah itu kemudian melarikan Furuta ke Ayase yang terletak dalam wilayah Misato dan Adachi,Tokyo. Jarak wilayah Misato dan Ayase lebih kurang sejam perjalanan.

Di Ayase, Furuta disembunyikan dalam sebuah rumah milik salah seorang penculik terbabit bernama Kamisaku. Bagi mengelakkan perbuatan jenayah ini dihidu ahli keluarganya, Kamisaku memperkenalkan Furuta sebagai teman wanita kepada salah seorang kawannya.

Usaha melakukan kejahatan itu diteruskan dengan mengarahkan Furuta menghubungi ibu bapanya dan memberitahu mereka bahawa dia diperintah untuk meyakinkan orang tuanya bahawa dirinya selamat dan tidak berada dalam keadaan berbahaya.

Semasa dalam kurungan, anak dara ini banyak kali merayu kepada ibu bapa Kamisaku untuk membantu dirinya.

Sedihnya, rayuan itu tidak diendahkan. Pernah beberapa kali juga dia cuba melarikan diri. Tetapi usahanya itu selalu tidak berjaya. Bertambah malang, Setiap kali dia ditangkap, gadis yang tidak bersalah ini akan disakiti dengan seksaan yang lebih dasyat. Berikut adalah seksaan-seksaan yang dilakukan terhadap Furuta.

Mangsa diculik dan dirogol lebih 400 kali oleh keempat-empat penculik. Kebuluran dan kekurangan nutrisi.

Lipas dan air kencing sendiri adalah makanan dan minumannya. Dipaksa melakukan onani.

Dipaksa berbogel di hadapan para penculik. Dibakar dengan pemetik api. Dubur dan kemaluannya dimasukkan objek asing.

Dipukul dengan berulang-ulang kali. Mukanya diletakkan di lantai konkrit dan para penculik melompat di atas kepalanya.

Tangan diikat ke siling dan badannya dijadikan beg penumbuk. Darah memenuhi hidung dan hanya boleh bernafas melalui mulut.

Alat pengangkat berat dijatuhkan ke atas perutnya. Muntah ketika minum air (perutnya sudah tidak
dapat menerima makanan).

Ducucuh rokok di lengan kerana cuba melarikan diri. Cecair mudah terbakar dicurahkan di atas
kakinya, lalu terbakar.

Botol dimasukkan ke dalam dubur mengakibatkan kecederaan.

Sukar berjalan kerana luka terbakar yang teruk pada kaki. Dipukul dengan buluh. Duburnya dimasukkan mercun dan kemudian dinyalakan.

Tangan dihempap dengan objek berat dan kukunya dipecahkan. Dipukul dengan kayu golf.

Rokok dicucuh ke dalam kemaluan. Dipukul dengan batang besi berulang kali. Dipaksa tidur di balkoni pada musim sejuk.

Batang besi pemanggang ayam dimasukkan ke dalam kemaluan dan dubur mengakibatkan pendarahan teruk.

Lilin panas dititiskan ke atas muka. Kelopak mata dibakar menggunakan pemetik api. Bahagian dadanya dicucuk jarum.

Puting buah dada kiri dipotong dan dihancurkan dengan playar. Mentol lampu yang panas dimasukkan ke dalam kemaluan.

Pendarahan teruk pada kemaluan akibat dimasukkan gunting.

Mengalami kesukaran membuang air kecil. Mengambil satu jam untuk turun dan pergi ke tandas kerana mengalami kecederaan yang teruk.

Gegendang telinga mengalami kerosakan yang teruk. Saiz otak mengecut.

Merayu kepada penculik supaya membunuh saja dirinya.

Penculik bertindak memukulnya dengan pemberat kerana bengang dengan alasan kalah Mahjung. Akibatnya, darah keluar mencurah-curah dari hidung dan mulutnya. Tidak cukup dengan itu, mereka mencucuhkan api lilin ke arah muka dan matanya.

Minyak dicurahkan pada kaki, ketiak dan perutnya dan kemudian dihidupkan api. Penyeksaan terakhir ini dilakukan selama dua jam.

Keesokannya, dia menghembuskan nafas terakhir seorang diri dengan keadaan yang nazak. Tiada apa yang dapat menandingi 44 hari penderitaan yang ditanggungnya selama ini.

Sumber : Siakapkeli

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
Loading...

No comments

Powered by Blogger.