Header Ads

Inilah 5 Golongan Yang Wajib Membayar Fidyah Puasa. Apakah Hukum Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah?

loading...

Inilah 5 Golongan Yang Wajib Membayar Fidyah Puasa. Apakah Hukum Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah?

Inilah 5 Golongan Yang Wajib Membayar Fidyah Puasa. Apakah Hukum Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah?
Inilah 5 Golongan Yang Wajib Membayar Fidyah Puasa. Apakah Hukum Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah?

Inilah 5 Golongan Yang Wajib Membayar Fidyah Puasa. Apakah Hukum Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah?

ARTIKEL MENARIK: Astaghfirullahalazim!!! 10 Golongan Wanita Yang Dilaknat Allah, No.3 Paling Banyak Terjadi...MOHON SHARE KEPADA ISTERI DAN ANAK PEREMPUAN KITA!!!

loading...


  1. Mereka yang melambatkan qada' puasanya hingga melangkah ke tahun yang berikutnya dikenakan denda membayar fidyah dan wajib menggantikan puasa yang ditinggalkan.
  2. Uzur menunaikan puasa wajib. Golongan ini terdiri daripada mereka yang sakit teruk dan tidak mempunyai harapan untuk sembuh, golongan tua yang tidak mampu berpuasa atau kedua-duanya sekali. Kadar fidyahnya ialah sehari secupak makanan kepada fakir miskin.
  3. Perempuan yang hamil dengan syarat dibimbangi keselamatan ke atas bayi yang dikandungnya seperti dikhuatiri berlaku keguguran. Golongan ini dikenakan fidyah dan juga wajib mengqadakan puasa yang ditinggalkan.
  4. Ibu yang menyusukan anak dengan syarat dia berasa bimbang puasa akan memudaratkan bayi yang disusuinya seperti kurang air susu atau menjejaskan kesihatan bayinya. Maka wajib baginya mengqadakan puasa yang ditinggalkan itu serta membayar fidyah.
  5. Orang yang telah meninggal dunia. Hutang puasa bagi mereka yang telah meninggal dunia hendaklah disempurnakan bayaran fidyahnya oleh waris-warisnya mengikut bilangan hari yang ditinggalkan.


Membayar fidyah ertinya memberi orang miskin makanan sebanyak satu mud untuk satu hari tidak berpuasa pada bulan Ramadhan. Jika tidak berpuasa sehari, fidyahnya satu mud. Jika dua hari, fidyahnya dua mud, dan seterusnya.

Mud adalah ukuran isipadu (bukan berat) yang setara dengan isipadu 544 gram gandum.

Menurut jumhur ulama, fidyah dibayar dalam bentuk makanan asasi pada suatu negeri (ghaalibu quut a-balad). Jadi di Malaysia, fidyah dibayar dalam bentuk beras, yang isipadunya satu mud.

Apakah fidyah boleh dibayarkan dalam bentuk wang ?

Menurut ulama Hanafiyah, boleh dibayarkan dengan nilainya (qiimatuhu), iaitu dalam bentuk wang yang setara nilainya dengan makanan.

Manakala menurut ulama jumhur (Malikiyah, Syafi’iyah, Hanabilah), tidak boleh dibayar dengan nilainya. Fidyah mesti diberi dalam bentuk makanan (beras).

Biasanya pusat pungutan zakat menerima bayaran dalam bentuk wang tetapi menyampaikannya kepada fakir miskin dalam bentuk beras.
.
Jika Tidak Mampu Membayar Fidyah. Jika pada Ramadan tahun lalu dia di dalam keadaan tidak mampu (miskin atau fakir), maka dia tidak wajib membayar fidyah. Inilah pendapat Imam Nawawi dalam kitabnya Al-Majmu’ Syarah Muhadzdzab, iaitu gugurnya kewajiban fidyah bagi orang yang tidak mampu. Pendapat ini disepakati juga oleh Ibnu Hajar.

Adakah anda merasakan artikel saya ini berguna? Jika ya kongsi dengan rakan anda.
________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
loading...

No comments

Powered by Blogger.