Header Ads

TERKINI ! Bekas Mangsa Rogol Selva Kumar Dedah Pengalamannya Dirogol ! Ni Lah Cara Yg Digunakan Selva Kumar Suapaya Mangsa TAK SEDARKAN DIRI !

loading...

Susan Chapelle Salah seorang dari seribu wanita dan kanak kanak yang telah menjadi mangsa perogol bersiri Selva Kumar Subbiah tidak dapat menahan kesal apabila mendapat tahu orang yang telah merogolnya dengan sangat kejam dibebaskan.

TERKINI ! Bekas Mangsa Rogol Selva Kumar Dedah Pengalamannya Dirogol ! Ni Lah Cara Yg Digunakan Selva Kumar Suapaya Mangsa TAK SEDARKAN DIRI !
TERKINI ! Bekas Mangsa Rogol Selva Kumar Dedah Pengalamannya Dirogol ! Ni Lah Cara Yg Digunakan Selva Kumar Suapaya Mangsa TAK SEDARKAN DIRI !

Chapelle adalah seorang penyelidik BC yang kini berusia 48 tahun,dia dirogol oleh Selva Kumar pada tahun 1989 dan itu adalah sejarah hitam dalam hidupnya.

ARTIKEL MENARIK:
1. Temberang Pelajar Sembunyi Bayi Luar Nikah Terbongkar

2. Ini Luahan Mengejutkan Dari Seorang Wanita, Mangsa Kekejaman Selva Kumar Subbiah!! Rupanya Ini Rahsia Sebenar!!!

3. Menakuttkan!!!Ini Biodata Lengkap Selva Kumar Subbiah Perogol Bersiri Malaysia Yang akan Pulang Ke Malaysia.Sudah 1000 Wanita Sudah Menjadi Mangsa...Berhati lah Semua Wanita..

4. "Senangnya Kecam Si Ibu, Kamu lelaki Tak Merasa Seksanya Badan Masa Berpantang"

5. Ini Kronologi Sebenar Ibu Kelar Bayi Berusia 2 Bulan Sampai Mati..

loading...

Kata Chapelle lelaki asal malaysia yang bersuai 56 tahun itu menghendap dan mencari mangsa wanita di dalam dan sekitar pusat bandar Toronto. Dia akan bertemu mereka dengan menyamar sebagai ejen pemodel atau penjual haiwan peliharaan eksotik,katanya.

Sejauh mana kes jenayah seks yang dilalukan Selva Kumar yang berasal dari Pulau Pinang diketahui penyiasat Brian Thomson(sudah bersara) selepas memasuki sebuah bilik rumah mengandungi puluhan gambar dan jurnal, penarafan buku mangsa, serta kuantiti besar ubat tidur Halcion.

Akhirnya Selva Kumar didapati bersalah pada bulan Disember 1992 dan Januari 1997 ,75 jenayah, termasuk 26 tuduhan serangan seksual pada kanak kanak.

Akan tetapi pada 29 Jan lalu, selepas menjalani hukuman lebih dari 24 tahun,selva kumar dihantar pulang ke negara asalnya Malaysia.

Susan Chapelle berkata bahwa dia mengenali seorang Pengawal penjara memaklumkan kepadanya bahwa Selva Kumar masih berbahaya dan akan mengulangi kesalahan yang sama.

Chapelle menceritakan pengalamannya menjadi mangsa rogol selva kumar bermula dari dia terbaca sebuah iklan untuk model karya pada tahun 1989 ketika itu usianya 20 tahun.

Katanya selva kumar memilihnya dari ratusan wanita yang menghubunginya hingga satu pertemuan di atur.

Chapelle kemudian dibawa kesebuah rumah sekitar 4km dari jarak rumahnya di kejiranan Pantai Toronto.dalam pertemuan itu Chapelle diberikan segelas wain pada jam 5 petang.

“Saya tidak ingat apa apa,saya bangun jam 11 pagi,dan mendapati skirt saya berada dibelakang dan merasakan sakit yang sangat dahsyat diseluruh tubuh”

“Saya tidak tahu apa yang berlaku,saya menganggap ia satu kejadian yang sangat mengerikan,saya pergi kerumah orang yang tidak saya kenali,dan meminum segelas wain itu adalah alasan mengapa saya tidak mengadukan kejadian kepada polis”

‘Saya adalah salah satu dari beratus wanita yang menjadi mangsa,sebagian besar dari kami telah menahan diri untuk bercakap dan melaporkan kejadian tentang pengalaman ngeri itu,kerana kami merasa bersalah malah bertahun tahun selepas semuanya terungkap”



Selain itu Terdapat juga stigma sosial yang berterusan dari rakan,ahli keluarga mungkin akan menyalahkan mereka karena menyumbangkan peluang untuk di serang.

“Itu adalah salah satu sebab utama saya tidak dapat bercakap pengalaman menjadi mangsa rogol extrime.saya tahu saya akan dipersoalkan,saya pergi keluar dengan orang asing dalam kereta,ketika itu saya tidak bersedia meletakkan diri saya dihadapan pendakwa dan saya benar benar takut jika di soal siasat”.kisahnya.

Chapelle juga pernah ingin melarikan diri memori pengalaman hitam dengan cara membunuh diri,namun niatnya itu diurung semula,Beliau kemudian memutusakan untuk berunding dengan seorang kaunseling dan menyarankannya untuk bercakap dengan Polis

Pada masa yang sama,pihak penyiasat polis dan media tidak mengambil berat tentang kes Chapelle dan Selva kumar karena dia bukan berita yang besar ketika itu.

Pembunuh bersiri Paul Bernardo ketika itu menjadi tajuk utama di setiap berita dan surat kabar pada masa itu.

“Saya boleh mengatakan ketika itu saya benar benar berharap seseorang membantu saya dan meletakkan perkara yang salah di tempatnya”kata Chapelle

Bagaimanapun penyiasat bersara Thomson telah menghubungi Chapelle menjelang pembebasan Selva kumar subbiah dan meminta maaf kerana mengabaikan pengalaman Chapelle ketika itu.

Thomson juga tahu bahwa kesan selva kumar sukar untuk dilupakan,oleh itu sesiapa yang menjadi mangsa berkaintan selama ini agar datang kebalai polis menyatakan kebimbangan mereka.


Selain itu Thomson berkata bahwa selva kumar adalah penjayah seksual yang sangat genius,ia akan meletakkan sedikit kesalahan sediri untuk dipikirkan mangsa agar tidak mengadukannya kepada polis”katanya.

Ditanya sama ada selva kumar akan berjalan bebas di Malaysia, beliau menjawab pemain berusia 56 tahun itu sudah menjalani hukuman di Kanada,”perkara selanjutnya adalah di bawah bidang kuasa pihak Malaysia.”

Bagi pihak Chapelle berkata, dia masih dihantui oleh pemikiran bagaimana dia melakukan sesuatu untuk mengelakkan selva kumar daripada memusnahkan banyak jiwa.

Beliau yang berkongsi cerita di laman media sosial mengaku telah menerima berpuluh puluh pengakuan wanita yang telah menjadi mangsa selva kumar yang selama ini memilih untuk mendiamkan diri.

“Saya tau kebanyakan wanita berusia 20 tahun akan sangat tertarik menjadi terkenal,dipuji ramai,ingin terlihat lain dari pada yang lain,hal inilah yang menjadi senjata selva kumar”,kisahnya

Bagaimanapun Selva kumar yang sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) kelmarin,kerajaan sabah enggan menerima tetamu tidak di undang itu.

Ketua Menterinya, Datuk Seri Musa Aman berkata, Selva tidak dibenarkan memasuki Sabah kerana dia dianggap sebagai individu berisiko tinggi dan berpotensi menimbulkan bahaya kepada orang ramai, terutama wanita dan kanak-kanak.

Kita tidak boleh mengambil risiko dan melindungi rakyat negeri ini. Arahan ini dikuatkuasakan serta-merta kepada Jabatan Imigresen Sabah, ” katanya dalam kenyataan semalam.

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
Loading...

No comments

Powered by Blogger.