Header Ads

Inilah Hukumnya Dalam Islam Jika Isteri ‘PUASKAN NAFSU’ Suami Hanya Pakai Tangan !

loading...

Inilah Hukumnya Dalam Islam Jika Isteri ‘PUASKAN NAFSU’ Suami Hanya Pakai Tangan !

Inilah Hukumnya Dalam Islam Jika Isteri ‘PUASKAN NAFSU’ Suami Hanya Pakai Tangan !

Inilah Hukumnya Dalam Islam Jika Isteri ‘PUASKAN NAFSU’ Suami Hanya Pakai Tangan !

Bagaimanakah solusi mengatasi hasrat suami yang ingin berhubungan badan di saat istri tengah datang bulan atau haid. Dapatkah suami meminta sang istri untuk mengeluarkan sperma melalui tangannya?

ARTIKEL MENARIK:
1. Misteri Mengapa Air Zam-Zam Tak Pernah Kering Akhirnya Terbongkar !! SubhanAllah !!

2. MEMANG Pelik Lampin Anak Berlendir Coklat & Berdarah, Setelah Jumpa Doktor Rupa-Rupanya..

3. TERKINI : BR1m 2017 Diawalkan Sempena Tahun Baru Cina...BR1M TELAH DI KREDITKAN KE AKAUN .. SILA SEMAK AKAUN ANDA..

4. Aircon Rosak, Hujan Pulak, Apa Nak Buat? Inilah 4 Langkah Yang 90% Pemandu Tak TAHU !!!

5. Pelik Kenapa Ramai Orang Makan Biskut Sembahyang Orang Cina, Tahukah Anda Bahan-bahannya


loading...

Menurut Ustad Mohamaz Jamhuri, dalam sebuah rubrik konsultasi syariah, onani dengan tangan isteri atau kepada isteri kita yang sah adalah halal (mubah/boleh). Baik pada saat isteri sedang haidh/nifas atau pun dalam keadaan suci.

Sebab pada dasarnya kita menikah dengan isteri salah satu tujuannya untuk tamattu atau istimta (mendapat kenikmatan). Hanya saja syariah mengharamkan jima (hubungan seksual; memasukkan penis dalam vagina) dalam keadaan isteri sedang haidh (al-Baqarah: 222).

Demikian juga hadist Nabi Muhammad SAW yang menerangkan tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan pada isteri yang sedang haidh: Rasulullah SAW bersabda, "Lakukanlah segala sesuatunya kecuali nikah (hubungan kelamin)."

Maksud hubungan kelamin adalah coitus dimana terjadi penetrasi kemaluan laki-laki ke dalam kemaluan wanita. Sedangkan yang selain itu, tidak ada larangan apapun berdasarkan zhahir haditsnya. Termasuk melakukan onani dengan tangan isteri.

Namun demikian, disarankan dalam keadaan isteri suci, suami memberikan hak-hak kenikmatan kepada isteri. Maksudnya, meskipun azal atau onani pada isteri diperbolehkan, namun sebaiknya biarkan isteri pun menikmati orgasmenya. Lain halnya jika isteri dalam keadaan haidh, atau dalam keadaan suci namun kondisi isteri yang tidak sedang bergairah dan isteri mengizinkannya.

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:

Loading...

No comments

Powered by Blogger.