Header Ads

Tradisi Mandi Ludah Yang Pelik Bagi Golongan Kasta Rendah Di India

loading...

Ritual kuno berumur ratusan tahun di India ini mengajar masyarakat Hindu kasta rendah untuk berguling pada sisa makanan yang dibuang oleh kasta lebih tinggi.

Tradisi Mandi Ludah Yang Pelik Bagi Golongan Kasta Rendah Di India
Tradisi Mandi Ludah Yang Pelik Bagi Golongan Kasta Rendah Di India

Ia dilakukan kerana dipercayai dapat menghilangkan penyakit. Yang unik, meskipun ritual ini telah ditentang oleh banyak pihak, masih ada segelintir kelompok pengamal ritual ini yang masih melakukannya sehingga ke hari ini.


ARTIKEL MENARIK:
1. 8 Sebab Mengapa Rakyat Amerika Tergamak Memilih Trump

2. Dua Orang Remaja Ini Hilang Semasa Mendaki Gunung Namun Selepas 16 Tahun Mereka Akhirnya Dijumpai Dengan Keadaan Yang sangat Mengejutkan! Lihat Keadaan Mereka! Siapa Sangka Sudah 16 Tahun Tapi Masih. . .

3. Ular Ditangkap & Dibelah Perutnya Kerana Disyaki Telan Anak Lembu, Rupa-rupanya Mengandung

4. Banduan Ini Nekad Membelah "DINDING" apabila Tiba Hari Sebatan ... tetapi.. Lain yang jadinya !!

5. Penyakit Gangguan Otot Pada Bahagian Leher - Budak Lelaki Meninggal Dunia Selepas Lapan Bulan Menjalani Pembedahan


Ritual ini disebut sebagai ‘Made Snana’ bermaksud mandi ludah, iaitu ritual yang umum dilakukan di daerah Karnataka ketika perayaan rutin yang dilakukan di kuil berumur 4000 tahun iaitu kuil Kukke Subramanya. Ritual ini juga dilakukan di kuil Sri Krishna di bandar Udupi.
Made-Snana1.jpeg
Sebagai sebahagian daripada ritual kuno, para Dalit, sebutan untuk anggota kasta paling rendah, berguling melintasi sisa makanan yang dimakan para brahmana, sebutan untuk orang dengan kasta lebih tinggi. Dengan bergulingnya mereka pada sisa makanan tersebut, diyakini, semua kesusahan dan penyakit akan hilang dan disembuhkan.
Festival rutin ini diikuti oleh sehingga 25000 orang yang berguling pada ‘sisa makanan’ para Brahmana.
Made-Snana5.jpg
Made-Snana4.jpg

Sementara, di sisi lain, terdapat sebahagian Dalit yang bergabung dalam Organisasi Kesejahteraan Dalit, yang menganggap ritual ini tidak berperikemanusiaan dan tak dapat diterima. Jika memang dapat menyembuhkan penyakit secara efektif, seharusnya kerajaan pusat menutup hospital dan badan kesihatan formal yang lainnya. Ritual ini dianggap menjadi
sebuah hal yang sangat tidak ilmiah dan menjijikkan.
Bagaimanapun, salah seorang pengikutnya, seorang ahli astrologi, Kabyadi Jayarama Acharva menjelaskan bahawa ritual ini tidak ada kaitannya dengan pembahagian kasta. “para Brahman yang makan dianggap sebagai representasi dewa Subramanya, dan sisa mereka dianggap berkat dewa. Saya sendiri berguling snana ketika berumur 16 tahun dan penyakit kulit saya sembuh.
Made-Snana6.jpg
Made-Snana.jpg
Beberapa pihak yakin bahawa terdapat kesan psikologi yang timbul ketika melakukan ritual ini sehingga menyebabkan keyakinan pada diri mereka meningkat dan membantu menyembuhkan penyakit atau bahkan menyelesaikan masalah yang mereka hadapi.

________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
Loading...

No comments

Powered by Blogger.