Header Ads

Dipukul Separuh Nyawa Dan Diketak Parang Dileher. Wanita Ini Nekad Bersembunyi Dan DEDAH Penderitaannya Selama Ini !!!

loading...

Seorang wanita telah memuat naik satu status di facebook bagi mempertahankan tindakannya yang telah diperlakukan dengan zalim oleh suaminya yang juga seorang pegawai SPRM.

Dipukul Separuh Nyawa Dan Diketak Parang Dileher. Wanita Ini Nekad Bersembunyi Dan DEDAH Penderitaannya Selama Ini !!!
Dipukul Separuh Nyawa Dan Diketak Parang Dileher. Wanita Ini Nekad Bersembunyi Dan DEDAH Penderitaannya Selama Ini !!!
Suaminya yang juga seorang muallaf masih belum cukup lagi mendalami ilmu agama. Malah wanita ini mendakwa suaminya itu uga telah 3 kali melafazkan cerai di mahkamah namun suaminya itu menafikan dengan membuat lafaz akad sumpah.


ARTIKEL MENARIK:
1."Saya Dah Lama Perasan Benda Tu Tapi Saya Tak Beri Tahu Sebab Nanti Diorang Cakap Saya Tipu..", Memang Pelik, Lembaga Misteri Seakan-akan Wanita Mengandung Semasa Kebakaran Hospital Kemarin

2. "Pakailah Royal Ward, saya kasi"., Video LIVE Sultan Johor Selamber Membenarkan Ward Diraja Digunakan Untuk Pesakit Hospital Terbakar! Memang Sempoi! Tengok Cara Dia Cakap! Memang Berjiwa Rakyat!

3. ”Ya Allah TERSENTUH Melihat Keprihatinan Permaisuri Johor Ini”

4. 8 FOTO: NGERI! Kemalangan NGERI Budak Sekolah Baru Berlaku Petang Tadi ! Inilah Padahnya Kalau Merempit

5. Api Tengah Marak. Tindakkan Lelaki Ini Menyelamatkan Isterinya Ketika Kebakaran HSA !!!

Di bawah ini adalah luahan wanita tersebut :
Bismillahirrahmanirrahim. Selama ni aku diam membisu seribu bahasa kau hina, fitnah, herdik, cerca keluarga aku. Hina aku. Pukul aku separuh nyawa. Kau ambil parang ketak kat leher aku. Nak sembelih aku. Tapi hari ini Allah swt beri aku kekuatan untuk bongkarkan kebenaran. Setahun perkahwinan kita.

Dalam tempoh itu aku di pukul bagaikan binatang berkali2 tanpa belas kasihan langsung sehingga anak sekecil adam yg baru 2 tahun merayu melutut kat kaki kau untuk berhenti pukul aku. Sampai pecah gusi anak aku kau tendang wahai suami dayus. Kau pukul aku guna besi buai. Kau campak aku dari ruang tamu ke dapur. Kau hempas kepala aku dgn laptop. Kau pijak perut aku masa aku dalam pantang anak kedua.

Kau paksa aku layan nafsu binatang kau. Sampai aku terpaksa buat opret sebab luka pd faraj aku. Masa mengandunh kau duduk atas perut aku yg dh 7 bulan lepas tu cekik aku. Yang lebih kejam kau main dgn betina kat luar siap rakam fan balik tunjuk pada aku. Betapa kejamnya kau wahai suami tak guna. Nafkah kau bagi rm200 lepas tu kau minta balik. Kau paksa aku hisap KON*K anak aku Adam depan kau. Paksa aku jilat tapak kaki kau lepas aku dibelasah seperti anjing. Kau main aku macam pelacur. Allahuakbar.

Terlalu banyak penderitaan yang kau beri pada aku selama setahun aku jadi isteri kau yg bodoh. Kau kunci aku dan anak dlm rumah bila kau pergi kerja tanpa sebarang makanan. Terlalu byk peluang aku bagi pada jantan macam kau! Sampaikan skrg ni kau tuduh bapak aku culik aku & anak2. Kau cakap aku sekeluarga berajaran sesat. Kau sedar x baru 3 tahun kau masuk islam? Mengucap pun x pandai.

Ngaji pun kau x tahu. Kononnya belajar agama tapi wayang di fb semata2. Main betina. Hisap batu. Pukul bini & anak. Islam mana kau ikut? Suka2 kau kafirkan bapak aku. Bapak aku pun kau panggil padil pukimak. Mak aku pun kau panggil sampah? Apa jenis menantu kau ni? 3x kau lafaz cerai tp bila di mahkamah kau siap angkat sumpah xnak ngaku. Aku silap & benar2 silap pilih kau sebagai pelindung aku.

Rupanya kau manusia paling zalim & kejam di muka bumi ni. Kau pegawai #SPRM tp tatatertib kau mana? Hisap batu. Mabuk. Allah menjadi saksi segala yang engkai lafaz & lakukan.

Demi anak2 tak sesekali aku kembali pada kau & aku tak kan maafkan kau. Dh sebulan buat report tapi x ada apa2 tindakan diambil. Aku serah pada Allah shj.

1

2
3

4
5

6

7

8

9

10

11

12

13

14
15
16

17

18

19
20

21



________________________________________________________
Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:
Loading...

No comments

Powered by Blogger.